MENUJU KETAHANAN PANGAN DESA KEBONAGUNG TANAM PADI VARIETAS HIBRIDA

operator 13 September 2019 11:18:57 WIB

 Pagi ini kelompok tani sasono catur mengadakan pertemuan dan pemanenan langsung padi hibrida. Bertempat di rumah dukuh Kanten, Kebonagung, Imogiri. Dalam acar ini dihadiri oleh pamong Desa Kebonagung, kelompok tani se Desa Kebonagung dan juga dihadiri oleh BPTP DIY.

Dalam pertanian, varietas hibrida adalah kultivar yang merupakan keturunan langsung (generasi F1) dari persilangan antara dua atau lebih populasi suatu spesies yang berbeda latar belakang genetiknya (disebut populasi pemuliaan atau populasi tangkaran). Persilangan untuk penciptaan varietas hibrida dapat terjadi pada pemuliaan tanaman maupun pemuliaan hewan.

Varietas hibrida dibuat untuk mengambil manfaat dari munculnya kombinasi yang baik dari tetua-tetua yang dipakai. Keturunan persilangan langsung antara dua tetua yang berbeda latar belakang genetiknya dapat menunjukkan penampilan fisik yang lebih kuat dan lebih memiliki potensi hasil yang melebihi kedua tetuanya. Gejala ini dikenal sebagai heterosis dan merupakan dasar bagi produksi berbagai kultivar hibrida, seperti jagungpadikelapa sawitkakao, dan berbagai jenis tanaman sayuran seperti tomatmentimun, dan cabai.

Heterosis membuat kultivar hibrida memiliki daya tumbuh (vigor) yang lebih tinggi, relatif lebih tahan penyakit, dan potensi hasilnya lebih tinggi. Heterosis akan muncul kuat apabila kedua tetuanya relatif homozigot dan memiliki latar belakang genetik yang relatif jauh (tidak banyak memiliki kesamaan alel). Khusus dalam pembuatan kelapa hibrida, gejala heterosis tidak dimanfaatkan, tetapi dua sifat baik dari kedua tetua yang tergabung pada keturunannya dimanfaatkan.

Benih varietas hibrida merupakan benih yang dihasilkan secara hati-hati dalam lingkungan yang terkendali. Berbeda dengan benih biasa yang dihasilkan secara penyerbukan terbuka oleh angin maupun serangga sehingga sumber serbuk sarinya bisa datang dari mana saja, termasuk dari luar kawasan pertanian. Jika benih hibrida yang ditumbuhkan petani bersifat fertil dan mampu menghasilkan benih, benih yang dihasilkan tersebut tidak dikategorikan sebagai benih hibrida karena mungkin sudah mengalami apa yang disebut dengan pencemaran genetika karena penyerbukan tidak dilakukan pada lingkungan yang terkendali.

Pemanfaatan varietas hibrida dinilai penting demi memberi makan seluruh manusia di bumi yang jumlahnya terus berkembang.[2] Menurut pakar Siswono Yudo Husodo, Indonesia menghabiskan lebih banyak uang hingga US$ 10 miliar per tahun untuk mengimpor bahan pangan ketika sebenarnya mampu melakukan riset untuk mengembangkan varietas yang memiliki produktivitas tinggi.[3]

 

Sumber; https://id.wikipedia.org/wiki/Varietas_hibrida

 

 

Komentar atas MENUJU KETAHANAN PANGAN DESA KEBONAGUNG TANAM PADI VARIETAS HIBRIDA

Formulir Penulisan Komentar

Nama
Alamat e-mail
Komentar
Isikan kode Captcha di atas
 

Komentar Terkini

Media Sosial

FacebookTwitterGoogle PlussYoutubeInstagram

Statistik Kunjungan

Hari ini
Kemarin
Jumlah pengunjung

LAGU INDONESIA RAYA

SELAMAT SIANG, MARI TUNAIKAN SHOLAT DHUHUR

SELAMAT PAGI, AWALI HARIMU DENGAN BERDO'A

Lokasi Kebonagung

tampilkan dalam peta lebih besar